| FF One Shot | Kefizeyren’s Secret |

Cast:
*Kef
*Iseul
*Zef
*Nef
*Teuki
*Donghae
*Siwon
*Hyeonju

START!!!
*******
Males banget… hari minggu, hari libur sedunia kayak gini harus bersih-bersih? Uh… Cape deh… Kalo bukan Omma yang nyuruh, Nef nggak bakalan deh ngelakuin ini. Bukannya nyuruh ngebersihin kamar sendiri, malah disuruh ngeberesin kamar Kefizeyren yang nyebelin, yang sering kami panggil Kef.
Zef, seorang anak keturunan bule. Appanya kelahiran Jerman dan Ommanya kelahiran Korea. Dia dan saudara-saudaranya dilahirkan di Korea. Tapi nama mereka sama sekali tidak mengandung unsur Korea, ikut appanya.
Zef memasuki kamar Kef yang udah dua tahun nggak ditempati ama pemiliknya. Barang-barangnya masih terletak rapih. Omma cuma nyuruh ngeberesin barang-barang di atas meja belajar ama di lemari. Zef mendekati meja belajar yang berwarna biru muda itu.
Zef memasukkan buku-buku SMA milik Kef ke dalam kotak kardus yang besar. Dan Zef menemukan sebuah buku diary. Di luar buku diary itu bertuliskan “To… Zef” Apa yah isinya? Karena penasaran, Zef buka diary itu. Isinya kok kayak cerpen gini sih?

Zef…
Lo udah nemuin diary gwe yah? Gwe nggak tau lo nemunya kapan dan dimana, tapi gwe pastiin pas lo baca diary gwe, gwe udah nggak ada di rumah ini. Iya kan, bener kan, bener dong? Lho? Kok malah ngikut-ngikutin Susi di OB sih?
Sorry yah, gwe jadi ngelantur gini ngomongnya.
Gwe mau bilang ke lo, sebenernya gwe tau lo itu punya sedikit rasa iri ke gwe selama ini. Dalam pelajaran, gwe jauh lebih cepat dalam memahami dan mengerti pelajaran yang diajarkan. Yang mungkin bisa ngebuat anak-anak lain tercengang.
Sebenernya gwe nggak seperti yang kalian pikirkan, Zef. Karena hal itu, gwe jadi anak yang sombong dan arogan selama ini. Gwe haus akan pujian dari setiap orang terhadap kecerdasanku. Karna cuman itu yang bisa gwe banggain sebagai salah satu bagian dari keluarga besar kita ini. Karena gwe beda dari kalian semua. Gwe selalu ngerasa dibedain sama yang lainnya. Itu juga gwe rasain dari lo dan Nef onnie. Dan karena itu, gwe dijauhin ama temen-temen gwe dan sekarang gwe nggak punya temen sama sekali. Setiap pulang sekolah, gwe langsung masuk ke kamar ngelakuin hal-hal yang nggak bakal bisa ngebuat gwe jadi punya temen, Cuma sekedar duduk di depan cermin dan memperhatikan wajah gwe yang sama sekali nggak ada bagusnya. Wajah polos yang di atas hidungnya terdapat kaca mata setebal pantat botol, gigi yang make kawat, dan pipi yang penuh dengan jerawat.
Sebenernya gwe iri ama lo, Zef. Lo dan Nef onnie, selalu bareng. Onnie dan lo jauh lebih kayak sahabat daripada kayak saudara, Zef. Dan itu ngebuat gwe iri banget. Asli, baru kali ini gwe ngerasain iri, Zef. Nefri onnie selalu ngejagain lo dan sayang banget ama lo. Lo ama dia sering ke acara bareng, nonton TV bareng, makan bareng, dan semuanya serba bareng bahkan kalian tidur bareng di satu kamar, kecuali mandi tentunya. Setiap hari gwe selalu merhatiin kalian baerdua. Kalian akrab banget, kalian sering bercanda bareng ama omma dan Appa, dan bahkan sekadar bertengkar karena chanel TV. Dan yang nggak pernah gwe lupain dan masih terus terngiang di telinga gwe itu teriakan khasnya Nefri onnie, “Eh… lo jagain adek kesayangan gwe yah. Kalo dia ada apa-apa gwe masukin penjara lo…” yang dia bilang ke teman-teman cowoknya kalo lo diajakin jalan ama mereka. Jujur… gwe juga pengen ngerasain hal itu. Lo baru bisa deket ama gwe sejak Nef onnie tetap kuliah di Incheon dan kita pindah ke Seoul
Di Seoul ini gwe baru ngedapetin orang yang bener-bener betah lama deket ama gwe. Namanya Iseul. Iseul anak yang paling baik dan sayang ama gwe, Zef. Dia selalu tau kapan gwe mau ngomong dan kapan gwe lagi nggak mau bicara sama siapa pun. Iseul anak yang selalu ceria walaupun bagi gwe dia itu amat sangat berbeda dengan gwe. Dan anehnya, dia seneng banget sahabatan ama gwe. Iseul anak yang cantik, pandai, dan populer di sekolah. Dan pastinya semua orang suka banget temenan ama Iseul. Dan jadilah sekarang duo sahabat, Iseul si ceria dan populer dan Kefizeyren si jutek dan cupu. Sejak saat itu, gwe ama Iseul selalu bareng. Walaupun gwe sesekali sering ngejutekin dia juga. Tapi, dia sama sekali nggak pernah kapok sahabatan ama gwe, Zef. Tiap gwe marahin atau sekedar negur dia, dia pasti Cuma senyum. Padahal menurut gwe, kata-kata yang udah gwe lontarin itu udah sangat keterlaluan dan bisa nyakitin hati orang sampai ke lubuk hati yang terdalam.
Suatu hari, Iseul ngenalin gwe ke seorang cowok, namanya Lee Donghae. Donghae satu-satunya cowok yang bisa ngebuat gwe salting waktu deket ama dia. Senior-senior gwe aja sering nggak tahan kalo ngeliat senyum mautnya dia. Sumpah, itu pertama kalinya gwe jatuh cinta sampai sejatuh-jatuhnya, Zefy. Donghae juga tahan-tahan aja deket ama gwe selama ini. Mungkin karena kalo di depan dia, gwe jadi baik yah? Nggak tau deh. Pokoknya gwe suka ama dia.
Sampai waktu gwe nyadar kalo Iseul juga naksir ama Donghae. Emang, Iseul nggak pernah ngomong langsung ke gwe. Tapi, cara dia cerita tentang Donghae ke gwe, gwe langsung bisa nangkep kalo dia naksir ama Donghae. Tiba-tiba aja pikiran jahat gwe muncul gwe ngemanfaatin rasa sayang dan mau ngalah Iseul ke gwe. Gwe langsung bilang ke Iseul kalo gwe suka ama Donghae. Dan sejak itu, Iseul terus berusaha ngedekatin gwe ama Donghae dan dia juga terus ngasih gwe semangat untuk ngedeketin Donghae.
Suatu hari, Donghae minta tolong nyampein ke Iseul kalo dia suka ama Iseul. Gwe kaget abis, Zef. Rasanya sakit… banget. Gwe yang ngeliat Iseul lagi deket ama Leeteuk, cowok kelas seberang, nggak nyampein pesan Donghae ke dia. Gwe yakin kalo waktu itu, Iseul masih nyimpen rasa ama Donghae. Gwe jahat yah? Dan lebih lancangnya lagi, gwe bilang ama Donghae kalo Iseul Cuma suka ama dia sebatas temen dan nggak lebih. Gwe rasa gwe harus terus ngedeketin Donghae sedikit demi sedikit.
Sampai gwe kelas III, gwe sekelas ikut camping di salah satu hutan. Dan waktu gwe lagi jalan-jalan ama Iseul, gwe jatuh dan kaki gwe berdarah, Iseul langsung nolongin gwe. Dan dia mapah gwe sejauh dua setengah kilo. Selama itu, dia sama sekali nggak pernah ngeluh kecapean. Bahkan dia terus bercanda selama perjalanan. Sejak itu, gwe jadi sayang banget ama Iseul.
Terserah, Zef, lo mau bilang ini ama Iseul ato nggak. Gwe yakin, dia juga kuliah di kampus lo kan? Dia juga pasti sering datang kerumah. Gwe Cuma nebak-nebak aja. Soalnya, sekarang gwe kan udah nggak di Korea, gwe udah ada di Oxford University di London. Gwe nggak berani bilang ke Iseul masalah ini.
Gwe mau buka lembaran baru dalam hidup gwe dengan belajar di universitas ini. Gwe mau belajar menyayangi dan menghargai orang di sini. Siapa tahu kalo gwe udah pulang, gwe udah bisa ramah ke semua orang. Terutama sama lo dan Nef onnie.
Sekarang lo udah tau semua rahasia gwe. Rahasia yang udah lama gwe pendem dalam lubuk hati gwe yang paling dalem. Terserah lo mau cerita semua kelakuan gwe ama Iseul atau nggak. Tapi lo jangan lupa ama gwe yah!

– Kefizeyren –

Zef menutup diary itu. Dan menyimpan diary itu dengan baik. Zef melanjutkan bersih-bersih kamar ini. Sekitar satu setengah jam, Zef baru menyelesaikan pekerjaan dari ommanya ini.

^ _ –

“Zef…” teriak Omma “Ada Iseul tuh di luar,”
Hari ini, pertama kalinya Kef pulang semenjak dia kuliah selama 2 tahun di London. Iseul juga udah bilang mau ikut jemput Kef. Saat turun, Zef ngeliat Iseul turun dari Vitara hitam. Mobil milik tunangannya, Leeteuk. Di dalam mobil terlihat Leeteuk senyum melihat ke arah Zef. Tapi Zef putuskan tidak bilang ke Iseul masalah Kef. Zef yakin suatu saat Kef bakal bilang ke Iseul. Mungkin aja hari ini. Kali aja dia udah berubah dan mau jujur ama Iseul. Yah… We wish !
Setibanya di bandara, Zef melihat Kef berjalan sambil menarik kopernya.
“Kef…” teriak Omma
“Omma…” Kef berjalan ke arah mereka dengan gerak cepat
Kef memeluk Omma kemudian memeluk Zef. Setelah itu, Kef melihat seseorang berdiri tepat disamping Zef
“Iseul?” Kef langsung memeluk Iseul dengan erat
“Apa kabar lo Kef? Gimana di sana?” tanya Iseul sembari menggandeng tangan Kef dan berjalan menuju mobil
Sopir mereka memasukkan koper-koper Kef ke dalam bagasi mobil
“Kef… lo naik mobil gwe aja. Dijamin sampe di rumah lo dengan selamat,” ajak Iseul
“Boleh omma?” tanya Kef ke Ommanya
“Boleh aja,”
Kef mengikuti Iseul ke arah sebuah vitara hitam. Iseul membuka pintu belakang dan menyuruh Kef duduk. Iseul lalu membuka pintu depan dan masuk ke dalamnya. Kef melihat sosok cowok duduk di samping Iseul
“Leeteuk?” Kef heran
“Yup. Kenapa lo? Ngeliat gwe kayak Harry Potter ngeliat Lord Voldemort aja,” celetuk Leeteuk
“Sori, Kef. Gwe nggak pernah cerita ke lo kalo gwe udah tunangan ama Leeteuk,” timpal Iseul
“Tunangan?” Iseul dan Leeteuk ngangguk bersamaan
“Lo kok nggak pernah bilang ke gwe sih? Kan gwe bisa ke Korea buat nyaksiin hari bahagia lo,” Kef marah-marah
Vitara hitam itu melaju dengan kecepatan tinggi. Selama perjalanan, Kef, Iseul dan Leeteuk tidak henti-hentinya mengobrol. Masalah London, kampus Iseul, dan gimana ceritanya Iseul bisa tunangan ama Leeteuk, dan lain sebagainya.
Malam harinya, Kef membongkar isi kopernya. Menyusun pakaiannya ke dalam lemari. Kef bertekad akan menceritakan kelakuannya yang picik pada Iseul.

^ _ –

Keesokan harinya, Kef berangkat ke Cafe tempat nongkrong Kef dan Iseul waktu masih sekolah.
“Ada apa lo nyuruh gwe ke sini? Lo nggak capek? Lo nggak istirahat?” tanya Iseul pada Kef begitu ia duduk di depan Iseul
“Gwe mau ngomong ama lo,”
“Ngomong aja. Ada apa sih? Kok lo tegang banget?”
“Gini…” dan Kef menceritakan kelakuannya pada Iseul
“Jadi gitu,” kata Iseul setelah Kef menyelesaikan ceritanya
“Lo nggak marah ama gwe?”
“Nggak,”
“Lho kok?”
“Iya. Kan gara-gara lo nggak ngomong ama gwe tentang Donghae, sekarang gwe udah tunangan ama Leeteuk,”
“Tapi, mungkin kalo waktu itu gwe bilang ke lo, lo bisa aja tunangan ama Donghae sekarang,”
“Yah… gwe sih udah bersyukur udah dikasih tunangan kayak Leeteuk ama Tuhan. Bagi gwe Leeteuk nggak ada duanya,”
“Gwe tau. Mana ada dua Leeteuk di dunia ini,”
“Bisa aja lo. Oh iya, sampai sekarang lo masih suka ama Donghae ?”
“Nggak,”
“Kenapa? Udah punya yang baru yah?”
“Oh ya! Siapa nih yang udah ngegantiin Donghae di hati lo?”
“Dia juga lahir di Korea. Tapi, sejak umur delapan tahun dia ikut ortunya ke London. Dan dua tahun yang lalu dia balik lagi ke Korea buat ngelanjutin perusahaan appanya.”
“Trus lo ketemunya dimana?”
“Di apartement gwe. Dia tinggal tepat di samping apartement gwe. Sebenarnya, dia udah dua tahun nggak tinggal disana. Tapi, karena nyokapnya lagi sakit, jadi di ke London buat nemenin nyokapnya. Dan semenjak itu, gwe ama doi sering ketemuan dan ngobrol bareng. Ternyata, kita nyambung dan akhirnya jadian deh…” Kef nyengir
“Namanya siapa nih?”
“Siwon. Choi Siwon”
“Anak pemilik supermarket besar itu yah?”
“Bener banget,”
“Anak konglomerat dong,”
“Gitu deh…”
“Gwe nggak mau tau yah. Kalo dia udah balik ke Korea, lo harus kenalin gwe ke dia. Dan sekarang semua makanan ama minuman ini lo yang bayarin. Ok?”
“Beres…”
“Oh iya. Gwe belum pernah sempat nanya ini ke lo,”
“Apa sih?”
“Kamu kenapa bisa berubah kayak gini?”
“Maksudnya?”
“Iya. Sekarang lo udah nggak pake pantat botol lagi, gigi lo juga udah nggak ada behelnya lagi, dan muka lo bersih abis. Kok bisa?”
“Bisa dong. Semenjak gwe tinggal di London, gwe bertekad mau ngerubah penampilan gwe. Dan gwe setiap seminggu sekali ke dokter mata buat ngenormalin mata gwe lagi, dan sekarang gwe udah nggak perlu lagi pake kaca mata. Gwe juga ke dokter gigi buat lepas behel dan benerin gigi gwe, dan sekarang gigi gwe udah bersih dan rapih lagi kan?” Kef nyengir sambil nunjukin giginya “Dan gwe juga rajin ke dokter kulit, dan gwe dikasih berbagai macam obat dan produk lainnya yang bisa ngebuat muka gwe jadi kayak sekarang ini,”
“Wah boleh juga tuh. Kapan-kapan gwe ke London ah, ngerawat muka,”
“Boleh aja. Tapi, lo jangan lupa ajak gwe yah,”
“No Problem…”
Sekarang semua masalah dan beban yang selama ini udah dipendam Kef selama bertahun-tahun lepas sudah. Bahunya sudah terasa lebih ringan dan lega

^ _ ’

Hari ini, Iseul janjian mau menemani Kef keliling Seoul. Maklum, sudah dua tahun Kef tidak pernah balik ke Korea. Dan Iseul berjanji akan mengajak Kef ke salah satu Mall yang baru di bangun di Seoul. Kurang tiga puluh menit pukul sepuluh, Iseul sudah berada di rumah Kef. Pagi itu, Iseul diantar Leeteuk ke rumah Kef.
“Lho? Lo nggak ngantor?” tanya Kef begitu Iseul dan Leeteuk duduk
“Ngantor kok. Tapi, abis nganter Iseul,” jawab Leeteuk
“Setia banget,” celetuk Kef
“Iya dong. Siapa dulu tunangannya. Gwe…” Iseul membanggakan diri
“Ok… ok… lo emang cewek yang baik dan patut untuk disetiain. Iya nggak?” Leeteuk hanya mengangguk sambil nyengir
“Chagiya, aku ke kantor dulu yah,” Iseul hanya mengangguk dengan senyuman super manisnya “Kef… gwe pamit dulu deh,”
“Oh… iya. Hati-hati yah lo di jalan,” pesan Kef
“Annyeong…”
Leeteuk berangkat ke kantor sementara Kef dan Iseul naik ke mobil Kef dan melaju ke Mall
Kef dan Iseul memasuki hampir setiap toko yang mereka lalui. Mereka terus keliling-keliling sambil shooping. Sampai… Bruuk. Semua belanjaan Iseul jatuh karena tabrakan sama seseorang
“Maaf yah mba. Saya nggak sengaja. Sekali lagi maaf yah…” kata orang itu
“Hati-hati dong mas makanya…” kata Iseul sembari mengumpulkan belanjaannya
“Lo nggak papa kan?” Kef ikut membantu Iseul
“Makanya kalo jalan liat-liat dong…” Iseul dan Kef melihat ke orang itu bersamaan
“Iseul?” cowok itu heran
“Donghae?” Iseul ikut-ikutan bingung
“Apa kabar nih?” tanya Donghae
“Yah gini-gini aja. Oh iya. Lo masih ingat dia kan?” Iseul melihat ke arah Kef
“Siapa?” tanya Donghae
“Kurang ajar banget sih lo. Gwe yang cantik manis imut ini bisa lo lupa? Terlalu…” kata Kef ngambek
“Ini Kef…” Iseul memberitahukan
“Kef?” Donghae percaya nggak percaya
“Iya… lo bisa-bisanya lupa ama gwe…” kata Kef kesal
“Eh, kita ngomongnya jangan di sini deh. Diliat-liatin orang. Kita ngobrol di sana aja. Sambil makan, gwe udah laper banget soalnya,” Iseul mengusulkan dan hanya diikuti Kef dan Donghae
Sambil makan mereka terus mengobrol sambil bernostalgia. Mengenang masa SMA dulu.
“Wah… selamat kalo gitu. Lo kok nggak ngundang gwe waktu lo tunangan ama Leeteuk?” tanya Donghae
“Mianhe. Soalnya semenjak kita lulus, gwe ama lo sama sekali lost contact. Jadi gwe sama sekali nggak tau lo kuliah dimana,” jawab Iseul
“Oh iya, Donghae. Gwe denger-denger sekarang lo punya hobi baru yah?” sindir Kef
“Maksud lo?” Donghae tidak mengerti
“Itu loh. Suka ngejadiin cewek-cewek barang taruhan…” lanjut Kef
“Oh… itu sebenernya bukan hobi. Gwe ngelakuin itu, Cuma kalo ada yang ngajak. Sebenernya gwe juga nggak enak sih, tapi dari pada gwe ilang harga diri,” bela Donghae
“Harga diri? Lo masih bisa ngomong soal harga diri?” Kef mulai kesal “Lo masih bisa mikirin harga diri lo, sementara cewek-cewek itu sakit ati gara-gara harga diri lo itu. Lo tau nggak gimana rasanya digituin? Malu banget tau nggak. Cewek itu udah terlanjur beneran sayang banget ama lo. Dan tiba-tiba dia tau kalo lo Cuma ngejadiin dia barang taruhan ama temen-temen lo yang nggak penting. Dan lo masih bisa ngomong harga diri?”
Donghae dan Iseul melongo melihat Kef yang tiba-tiba kayak orang keserupan
“Bu…Bukan gitu,” Donghae terbata-bata
“Bukan gimana? Bilang ama gwe. Lo udah sakitin berapa banyak hati cewek? Dan udah berapa keuntungan yang lo dapat dari taruhan itu?” Kef kembali marah
“Nggak tau. Gwe nggak pernah ngitung,” kata Donghae yang makin membuat Kef marah
“Lo bukan nggak pernah ngitung. Tapi, karena saking banyaknya lo jadi lupa,” sindir Kef lagi
“Udah dong, Kef. Lo ini apa-apaan sih?” Iseul menenangkan
“Mianhe. Gwe nggak pernah mikirin soal itu. Lo nggak tau sih, kenapa gwe ngelakuin ini semua…” Donghae ikut membentak
“Gara-gara apa? Apa yang bisa ngebuat lo ngelakuin hal sekejam ini ke cewek? Hah?” Kef kembali marah
“Mmmmm, gwe nggak bisa ngasih tau hal ini ke lo sekarang. Tapi, suatu saat nanti gwe pasti bakal ngasih tau ke lo. Dan gwe janji deh, nggak bakal taruhan-taruhan lagi,” Donghae mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya
“OK deh. Tapi, kalo gwe denger kalo lo ngelakuin ini lagi, gwe dan Iseul nggak bakal mau lagi temenan ama lo,”ancam Kef
“By the way, lo kok bisa beda banget gini sih? Gwe sampe nggak ngenalin lo tadi,” kata Donghae
“Ya bisa dong. Teknologi London…” jawab Iseul
Hand Phone Kef berdering. Kef melihat ke layar HP-nya. ‘Nae baby’
“Hy. Honey…” sapa Kef di telpon
“Kamu lagi ngapain?” tanya Siwon
“Lagi makan. Gimana kabar Omma?” tanya Kef balik
“Udah mendingan kok,”
“Jadi, kapan oppa balik ke Korea?”
“Mungkin besok,”
“Besok? Kok dadakan banget sih?”
“Iya. Soalnya, ada kerjaan yang harus aku kerjain lusa,”
“Omma-Appa ikut nggak?”
“Ikut. Omma kan udah sehat lagi, jadi dia pengen balik ke Korea. Dia udah kangen ama suasana di sana,”
“Oh… Jam berapa landingnya?”
“Jam empat sore waktu sana,”
“Aku jemput yah, oppa…”
“Kamu nggak sibuk? Kalo ada kerjaan, nggak usah deh,”
“Nggak ada kok. Aku juga sekalian mau ngajak Omma-Appa aku dan Zef ngejenguk Nef onnie di Incheon. Temen aku, Iseul, juga pengen banget ketemu oppa,”
“Oh, ya udah. Boleh kok. Kalo aku udah mau take-off, aku telpon deh,”
“Mmmm, ya udah. Sampai ketemu besok yah,”
Telpon terputus
“Siwon yah?” tanya Iseul
“Iya.” Jawab Kef singkat
“Mmmm, gwe pamit duluan yah. Gwe ada janji ama temen. Makanannya gwe bayar deh,” tawar Donghae
“Oh… Gomawo yah,” kata Kef dan Iseul bersamaan
Donghae berjalan ke kasir lalu meninggalkan cafe itu.
“Siwon kenapa?” tanya Iseul
“Dia balik ke Korea besok,”
“Oh yah? Seneng dong?”
“Ya iyalah. Kamu ikut yah ke Incheon. Kamu kan pengen ketemu ama Siwon,”
“Mmmm, aku nanya Leeteuk dulu deh. Ntar malem aku kabarin kamu lagi,”
“Ok deh. Sekarang kan mesti ada persetujuan dari sang tunangan,”
Kef dan Iseul pulang ke rumah masing-masing. Kef memberitahukan keluarganya tentang kedatangan Siwon ke Korea. Dan mereka setuju akan ke Incheon besok. Malam harinya mereka sibuk packing. Dan Kef tidak henti-hentinya senyum sendiri. Lalu tiba-tiba HP Kef berdering
“Yeobseyo…” sapa Kef
“Yeobseyo, Kef. Gwe mau ke Incheon! Gwe ikut!” teriak Iseul dengan semangat
“Semangat banget. Ok. Besok lo ke sini jam tujuh, yah,”
“Tapi, gwe nggak sendiri, Kef,”
“Ama siapa?”
“Ama Leeteuk…”
“Leeteuk? Dia nggak ngantor?”
“Dia izin seminggu. Katanya dia nggak tenang kalo gwe pergi sendiri,”
“Cieee. Jadi, ditemenin nih!” ledek Kef
“Nggak papa kan?”
“It’s OK. Don’t worry, girl,”
“Thanks. Gwe jadi ngerepotin lo nih,”
“Lo kan udah gwe anggap saudara gwe sendiri, masa ama ipar ngerasa direpotin sih?”
“Lo ini,”
“Jangan lupa yah. Besok jam tujuh lo udah stand by di rumah gwe,”
“Beres bos. Udah dulu yah, gwe mau packing dulu. Jangan lupa mimpiin Siwon yah,”
“Ok deh,”
Kef kembali memasukkan baju-bajunya ke dalam koper. Kef membawa dua koper. Rencananya Kef dan keluarga bakal tinggal sebulan di Incheon. Setelah selesai packing, Kef melempar tubuhnya ke tempat tidur. Saking kecapeannya, bed covernya sampai lupa dia tarik.

; p

Keesokan paginya, Kef pilek saking kedinginannya.
“Kenapa lo?” tanya Zef begitu mendengar Kef bersin-bersin
“Pilek…” Jawab Kef singkat
“Idih, segitunya. Saking pengennya ketemu ama Siwon, jadi rela bersin-bersin gitu,”
“Nyindir lo. Gwe bukan rela. Tapi, nggak sengaja. Semalem gwe kecapean, trus langsung tidur. Gwe Cuma pake tank top ama celana gwe yang super mini itu. Udah gitu gwe lupa make bed cover lagi. Yah… gini deh jadinya,” Kef menerangkan panjang lebar
Kef sekeluarga lalu breakfast bersama. Setelah itu Kef mandi dan dandan seadanya. Kef, Zef dan dibantu oleh supirnya memasukkan koper-koper ke dalam mobil. Tidak lama kemudian, Iseul dan Leeteuk juga tiba di rumah Kef. Sekitar pukul delapan, mereka berangkat dengan tiga mobil. Omma-Appa di mobil pribadinya Appa, Kef dan Zef di mobil cevicnya Zef, dan Iseul dan Leeteuk di vitara hitamnya Leeteuk.
Sekitar dua jam perjalanan, mereka baru tiba di rumah Kef dulu waktu dia masih tinggal di Incheon. Nef onnie, dan ahjumma sudah menjemput mereka di depan gerbang. Ahjumma menurunkan koper-koper dari mobil dibantu Appa dan Leeteuk. Setelah puas bercerita di ruang tengah, akhirnya mereka memasuki kamar masing-masing. Iseul tidur di kamar Kef, dan Leeteuk di kamar tamu -mereka kan baru tunangan, belum nikah, jadi belum boleh tidur dalam satu kamar.
Setelah tidur sekitar satu jam, Kef, Zef, Nef onnie, Iseul, Omma dan di bantu ahjumma menyiapkan makan siang. Setelah makanan beres, Appa dan Leeteuk ke ruang makan untuk makan siang bersama. Sejam kemudian, sekitar pukul satu siang, Kef yang sedang nonton di ruang tengah bersama keluarga, mendapatkan telpon dari Siwon. Dan saat ini, Siwon dan keluarganya sedang dalam perjalanan ke bandara. Katanya, nanti kalo udah mau take-off, dia ngasih kabar lagi ke Kef.
Kef dan yang lainnya bersiap-siap. Kef langsung mandi dan dandan, yah… layaknya gaya dia. Kef menggunakan T-Shirt lengan panjang berwarna pink dan dipadukan dengan rok jeans mininya. Sekitar pukul dua tiga puluh, mereka berangkat ke bandara dengan tiga mobil. Satu jam perjalanan ke bandara cukup melelahkan, setengah jam menunggu digunakan Kef bermain games di HP-nya. Dan yang lainnya sibuk sendiri. Sampai pukul empat teng, pesawat yang ditumpangi Siwon dan keluarganya landing, Kef dan yang lain baru mendekati ke tempat kedatangan luar negeri. Lima menit kemudian…
“Oppa…” teriak Kef pada seorang cowok yang menggandeng seorang wanita paruh baya
Siwon beserta kedua orang tuanya mendekati Kef
“Hai, honey…” Siwon menyapa Kef
“Gimana perjalanannya, Mom?” tanya Kef pada Omma Siwon
“Yah… semuanya baik-baik aja. Oh, iya… ini orang tua kamu yah, Kef?” tanya Omma Siwon balik
“Oh… omma-appa, kenalin ini orang tuanya Siwon,” Kef memperkenalkan kedua orang tuanya dan setelah itu, mereka berempat sibuk bercerita sendiri
Kef lalu mengenalkan kedua onnienya, Zef dan Kak Nef. Dan tak lupa, Iseul beserta tunangannya, Leeteuk. Sekitar sepuluh menit kangen-kangenan, akhirnya mereka naik ke mobil dan langsung menuju ke rumah Kef.
Setibanya di sana, makan malam yang sudah dipesan di sebuah restoran jauh-jauh hari sebelumnya sudah siap dan tinggal menunggu disantap. Setengah jam bercerita di ruang tamu, akhirnya Omma mengajak yang lainnya untuk makan malam bersama, sebelum Siwon dan kedua orang tuanya pulang. Sekitar pukul delapan tiga puluh, Siwon dan kedua orang tuanya berangkat ke rumah pribadi Siwon dengan diantar Kef.
Keesokan harinya, orang tua Kef dan orang tua Siwon ketemuan di salah satu restorant di mall terbesar Incheon tanpa sepengetahuan Kef dan Siwon. Mereka membicarakan hubungan Siwon dan Kef. Dan pada akhirnya mereka sepakat untuk melaksanakan pertunangan anak-anak mereka dua minggu depan. Sepulangnya, mereka memberitahukan hasil diskusi mereka kepada Kef dan Siwon. Dan tentu saja, mereka hanya mengangguk setuju dengan senyum bahagia tersungging di bibir mereka.
Selama satu minggu di Incheon, Kef dan Iseul sibuk shooping bersama. Setelah masa izin Leeteuk habis, Iseul dan Leeteuk pamit balik ke Seoul dan berjanji akan kembali minggu depan-yah tentu saja untuk menghadiri pertunangan Kef dan Siwon.
Satu sebelum hari H, Kef sibuk belanja kiri kanan mencari kebutuhan untuk tunangannya nanti. Undangan sebanyak… yah sekitar 850 lembar sudah disebar, gaun yang digunakan Kef nantinya juga sudah siap, setelan jas tertutup Siwon juga tinggal menunggu hari untuk digunakan, tapi… Cuma satu yang belum mereka siapkan. Yup! Cincin… Hari ini Kef dan Siwon janjian ke sebuah toko perhiasan ternama seantero negeri untuk mencari cincin yang pas dengan keinginan mereka. Tapi, sore harinya tiba-tiba Siwon menelpon memberitahu kalau dia sedang tidak enak badan dan tidak bisa pergi mencari cincin. Yah… karena Kef memang anaknya keras kepala, dia Cuma bilang
“Nggak bisa. Lima hari yang akan datang itu udah hari H-nya. Ini udah nggak bisa ditunda-tunda lagi, oppa…”
“Tapi… aku lagi nggak enak badan, Kef. Kamu ama Omma aja. Atau ama Zef atau Nef onnie aja,”
“Emangnya jari mereka sama ukurannya sama jari oppa? Trus yang mereka suka sama dengan yang oppa suka? Nggak kan? Bentar aja… abis dapet cincinnya, kita langsung balik deh, aku janji…”
“Ya udah. Ntar jam tujuh aku jemput,”
“Makasih yah, oppa. Manhi-manhi saranghanda, oppa,”
Telpon terputus. Kef berlari ke kamar dan mandi. Kef lalu berganti pakaian dan menunggu Siwon di ruang tengah sambil menonton TV dengan kak Nef sambil bercerita-cerita.
Karena Kef merasa lelah duduk terus-terusan, Kef melihat jam kuno di sudut ruangan. Pukul delapan? Ya ampun… Siwon kok jam segini belum nyampe rumah yah? Dia kan nggak pernah ngaret sebelumnya. Jangan-jangan…. Pikiran Kef bercampur aduk. Hatinya merasa tidak tenang dan gelisah terus. Berkali-kali mata Kef tertuju pada jam itu. Dan sampai pukul setengah sembilan, Kef lelah menunggu dan menghubungi HP Siwon.
Tuuuut…. Tuuuut… Tuuuut….
“Yeobseyo” kata seseorang diseberang
Ini jelas-jelas bukan Siwon
“Yeobseyo. Mmmm… bisa saya ngomong ama Siwon?” tanya Kef terbata-bata
“Oh… Ini dengan siapa yah?” tanya orang itu lagi
“Ini Kef. Pacarnya…” jawab Kef dengan suara yang lemah
“Pacarnya? Begini, pacar anda kami temukan di pinggir jalan kecelakaan menabrak pohon,”
“APA? Kecelakaan? Nggak mungkin… sekarang dia ada dimana?”
“Di rumah sakit Sapphire Blue,”
“Gomawo… saya segera kesana,”
Kef berteriak dengan kencang memanggil Omma dan Appanya. Seisi rumah berhamburan ke arah Kef sambil bertanya-tanya ‘apa yang sedang terjadi?’. Kef memberitahukan seluruh informasi yang dikatakan orang tadi. Dan mereka berangkat ke rumah sakit yang dimaksud dalam waktu kurang dari tiga puluh menit.
Diluar ruangan ICU, di kaca di tengah-tengah pintu, Kef melihat Siwon tergolek lemah di ranjang. Dengan infus di tangannya, dan tabung oksigen di samping Siwon tidur. Kef tidak henti-hentinya menangis. Orang tua Siwon yang juga segera tiba setelah Kef datang, langsung memeluk Kef yang terisak-isak melihat Siwon. Omma Siwon terus-terusan menenangkan Kef.
“Mom… ini semua salah aku. Hiks…Aku yang maksa Siwon. Padahal Siwon udah bilang hiks… kalo dia lagi nggak enak badan. Hiks… tapi, aku terus-terusan maksa Siwon buat ngeliat cincin,” kata Kef sambil tersedu-sedu
“Kef… Kamu nggak perlu nyalahin diri kamu sendiri. Ini udah kehendak yang diatas, sayang. Ini diluar dari keinginan kita semua,” Omma Siwon terus membujuk Kef
“Tapi, Mom…”
“Udahlah. Sekarang bukan waktunya buat menyalahkan diri sendiri atau orang lain. Mendingan, kamu berdoa buat kesehatan Siwon,”
Kef terdiam. Di dalam hatinya, dia tidak henti-hentinya berdoa untuk keselamatan dan kesehatan Siwon.
Beberapa menit kemudian, dokter memperbolehkan satu orang untuk menjenguk dan menjaga Siwon malam itu. Dan Kef meminta pada orang tua Siwon untuk mengizinkannya menjaga Siwon. Dan, mereka setuju. Orang tua Kef dan Siwon pulang ke rumah dan Kef masuk ke ruangan yang dingin yang bisa membuat bulu kuduk berdiri.
Kef duduk tepat di samping Siwon. Air matanya kembali meleleh. Tangan kiri Kef memegang erat tangan Siwon dan tangan kanannya mengelus rambut Siwon. Kef melihat wajah Siwon dengan tatapan tidak percaya. Orang satu-satunya yang sangat dicintainya, saat ini sedang terbaring lemah di ruangan dingin ini. Kef terus-terusan menyalahkan dirinya di depan Siwon. Semalaman Kef menangis sambil menyesali perbuatannya.
“Oppa..Aku nggak mau kehilangan kamu. Cuma oppa satu-satunya yang aku sayang. Aku nggak bisa hidup kalo oppa nggak ada.Oppa, ireona. Oppa nggak bisa pergi ninggalin aku gitu aja. Gimana ama aku kalo kamu udah nggak ada?Oppa… Jebal, ireona…”
Kef terus-terusan menangis. Air matanya bercucuran hingga mengenai wajah Siwon yang pucat pasi. Tiba-tiba tangan Kef merasakan sesuatu… Ada yang bergerak. Tangan Siwon bergerak dan secara perlahan membuka matanya
“Kef…” kata Siwon lemas
“Oppa? Kamu udah sadar? Aku panggilin dokter yah…” baru saja Kef beranjak dari tempat duduknya, Siwon lalu menarik lengan Kef
“Kamu nggak usah kemana-mana. Temenin aku disini,” pinta Siwon
“OK. Aku nggak bakal pergi,” kata Kef sambil memencet tombol otomatis yang akan memberikan tanda kepada perawat
“Kamu nggak papa kan?” tanya Kef lagi. Dan Siwon hanya mengangguk “Kamu nggak boleh sakit. Lima hari lagi kan kita tunangan. Jadi, kamu harus jaga kesehatan kamu,”
“Tapi… cincinnya,”
“Udahlah kamu nggak usah mikirin itu. Aku juga mau minta maaf ama kamu,”
“Buat apa?”
“Gara-gara aku maksa buat nyari cincin, oppa jadi gini sekarang,”
“Ini bukan salah kamu, Kef. Ini gara-gara aku nggak hati-hati bawa mobilnya, jadi aku nggak ngeliat ada kucing di tengah jalan. Karena aku kaget, aku langsung banting stir dan nabrak pohon,”
“Udah. Sekarang oppa istirahat lagi. Besok aku ama Omma bakal nyari cincinnya,” kata Kef dan tidak lama kemudian dokter dan beberapa perawat datang dan memeriksa Siwon
Esoknya Siwon dipindahkan ke ruang VIP. Dan kelurga mereka bebas menjenguk Siwon kapanpun. Kef kembli sibuk mengurus pertunangan mereka. Selama tiga hari di rumah sakit dan dinyatakan dokter tidak terjadi apa-apa pada Siwon, akhirnya dia kembali ke rumah. Esoknya, dia sudah sibuk lagi mempersiapkan pertunangannya besok dengan Kef.
Keesokan harinya, di kedua kediaman Kef dan Siwon sibuk mempersiapkan diri masing-masing dan membantu Kef serta Siwon mengenakan pakaiannya. Sekitar pukul tujuh malam, Kef dan Siwon datang ke tempat yang sudah mereka rencanakan. Dengan tema ‘Garden Party’, acara pertunangan Kef dan Siwon berlangsung meriah dan hikmat.
Tak melupakan janjinya, Iseul dan Leeteuk turut menghadiri hari bahagia itu. Dan ditengah-tengah kerumunan orang-orang, Kef melihat sesosok cowok yang sangat dikenalnya
“Donghae?” seru Kef pelan
“Mwo?” tanya Siwon yang mendengar suara Kef
“Aniyo oppa. Aku ngeliat temen lama aku,”
“Nugu?”
“Itu loh. Cowok yang pernah aku ceritain ke kamu kalo dia itu first love-nya aku waktu SMA dulu,”
“Oh… yang mana?”
“Itu tuh,”
Donghae dan seorang cewek yang digandengnya berjalan mendekati Kef dan Siwon.
“Donghae? Lo tau dari mana kalo gwe tunangan hari ini?”
“Lo kok gitu yah. Nggak ngundang-ngundang gwe,”
“Soalnya semenjak kita ketemu dulu, lo udah nggak pernah keliatan lagi. Yah… mana gwe tau lo tinggal dimana. Tapi, lo tau dari mana soal ini?”
“Iseul. Dia yang ngajak gwe ke sini. Oh iya, kenalin cewek gwe, Hyeonju,”
“Bukan taruhan lagi kan?”
“Bukanlah. Gwe kan udah janji ama lo. Gwe serius kali ini. Oh yah, selamat yah buat lo berdua,”
Kef dan Siwon tersenyum tipis.
Hari itu berlalu dengan penuh kebahagiaan. Sekarang dijari manis Kef sudah terselip cincin berlian. Tandanya, Kef udah nggak bisa lagi main-main ama hubungan mereka. Dan Kef memutuskan untuk tinggal di Incheon buat nemenin Siwon kerja. Dan tentu aja, disetujui orang tua mereka.
Semoga langgeng selalu yah….

FINISH!!
*******

Author :

ೡSpecialAngelೂ

NEVER TAKE OUT THIS!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s